Inilah Sekilas Pengakuan Ustadz Yazid, Imam Masjid Alfalah Pekanbaru Yang Diserang Seorang Pria Usai Shalat Isya


PEKANBARU - Ustadz Yazid Umar Nasution (36), imam Masjid Al Falah Darul Muttaqin di Pekanbaru, Riau, diserang seorang pria menggunakan pisau, Kamis (23/7/20) sekitar pukul 19.50 WIB.

Pelaku penyerangan, IM (24) warga Jalan Guru Sulaiman, Kecamatan Payung Sekaki, Pekanbaru, Riau, kini sudah diamankan polisi.

Sebelum penyerangan terjadi, IM rupanya sedang berkonsultasi dengan Yazid.

Yazid mengakui mengenal pelaku sekitar enam hingga tujuh bulan lalu.

"Dia konsultasi sama saya seputar agama, karena ingin memperbaiki hidupnya," akui Yazid saat diwawancarai wartawan, Sabtu (25/7/20).

Dari beberapa pertemuan itu, lanjut dia, IM selalu datang akan memasuki waktu shalat ashar lalu berkonsultasi.

Namun, beberapa solusi yang disampaikan, pelaku malah tidak terima.

''Karena saran saya tidak diterima, saya sarankan minta pendapat ustadz lain,'' kata Yazid.

Meski begitu, pelaku masih sering menghubungi korban. Namun, korban merasa sudah tidak nyaman lagi melayani pelaku.

''Dia ingin bertemu, saya jadi kurang nyaman. Maka pesan WA dan teleponnya memang saya abaikan dan mengarahkan minta pendapat ke ustadz lain," sebut Yazid.

Namun, pada Kamis malam pelaku datang ke Masjid Al Falah Darul Muttaqin di Jalan Sumatera, Kecamatan Pekanbaru Kota, untuk menemui Yazid.

Saat itu, Yazid sempat melihat pelaku di ruang tunggu imam sebelum takbir rakaat pertama shalat isya.

''Waktu mau takbir rakaat pertama, dia ada di dalam ruang tunggu seperti mau menemui saya, tapi tak jadi," ujarnya.

Usai shalat, Yazid dan jemaah berzikir lalu berdoa. Saat membaca doa itulah, IM tiba-tiba keluar dari ruang tunggu imam dan menyerang Yazid menggunakan pisau.

Beruntung Yazid cepat mengetahui serangan itu dan menangkisnya hingga terbalik ke belakang.

Pelaku kemudian menghunuskan kembali pisaunya hingga mengenai dada kiri korban.

"Saya berusaha menendang pelaku saat mau menusukkan pisaunya," kata Yazid.

Beberapa orang jemaag langsung mengejar dan mengamankan pelaku. Tak lama setelah itu, pelaku diamankan petugas dari PolsekPekanbaru Kota.

Kapolresta Pekanbaru Kombes Pol Nandang Mu'min Wijaya mengatakan, berdasarkan hasil pemeriksaan sementara pelaku mengaku kecewa dan stress setelah berkonsultasi dengan korban.

"Menurut pelaku, dia pernah konsultasi dengan korban, tapi katanya tidak memuaskan. Itu keterangan yang kita dapat," sebut Nandang kepada Kompas.com melalui pesan WhatsApps, Jumat (24/7/20).

Dia mengatakan, pelaku akan dites kejiwaannya terkait penyerangan tersebut.

Selain itu, polisi telah memeriksa urine pelaku namun hasilnya negatif.

"Kami masih melakukan pendalaman dan pemeriksaan saksi-saksi serta bukti dan petunjuk lain," pungkas Nandang.

Diberitakan sebelumnya, aksi penyerangan terjadi terhadap imam Masjid Al Falah Darul Muttaqin di Jalan Sumatera, Kecamatan Pekanbaru Kota, Kota Pekanbaru, Riau.

Aksi penyerang itu terjadi pada Kamis (23/7/2020) sekitar pukul 19.50 WIB, terekam kamera CCTV.

Rekaman CCTV yang beredar di media sosial, tampak seorang pria menyerang imam masjid menggunakan pisau.

Imam masjid bernama Ustadz Yazid Umar Nasution awalnya tampak sedang memimpin doa usai shalat isya berjemaah di Masjid Al Falah Darul Muttaqin.

Tengah berdoa, tiba-tiba datang seorang pria mengenakan jaket warna biru menyerang dari depan.

Pelaku langsung menghunuskan pisaunya ke arah dada imam, namun berhasil ditangkis oleh korban. (man)
TERKAIT