Pilihan Editor ⋅ Galeri Foto ⋅ Advertorial ⋅ Foto Peristiwa ⋅ Popular
  Senin, 28 September 2020
 
Hingga Kini, Sudah Ada Lima Srikandi Akan Ikut Tampil di Pilkda Serentak Riau 2020
Minggu, 26 Juli 2020 - 18:19:24 WIB

TERKAIT:
 
 

PEKANBARU - Pilkada serentak Provinsi Riau tahun 2020, menampilkan calon pemimpin dari perempuan. Hingga Minggu (26/7/20), tercatat lima sosok srikandi tampil sebagai bakal calon kepala daerah.



Bakal calon dari kaum hawa tersebut tersebar di Kabupaten Indragiri Hulu, Kabupaten Siak, Kabupaten Kuansing dan Kabupaten Bengkalis. 



Kepada Gatra.com, Ketua Badan Pemenangan Pemilu (Bapilu) DPW PKS Provinsi Riau, Makarius Anwar, menyebut majunya sosok perempuan pada pilkada 2020 bukan secara spontan. Namun, juga berdasarkan pertimbangan kewilayahan.



"Bagi PKS tidak tabuh untuk mengusung perempuan. Tapi memang itu melalui pertimbangan internal, misalnya di Kabupaten Siak. Kita berharap ada captive market pemilih perempuan yang bisa terserap oleh Bu Reni Nurlita," jelasnya kepada Gatra.com, Minggu (26/7/20).



Reni sendiri merupakan wakil bagi bakal calon bupati Sayed Abubakar Assegaf untuk pilkada Kabupaten Siak. Pasangan ini telah meraih dukungan dari Partai Demokrat dan PKS. Sambung Makarius, tampilnya sosok perempuan dalam gelaran pilkada merupakan cara agar kepentingan politik kaum hawa dapat terakomodir.



"Bukan berarti tanpa sosok perempuan, kepentingan kaum hawa terpinggirkan. Namun, jika calon itu dari perempuan, tentu mereka lebih paham aspirasinya seperti apa. Untuk PKS, pilkada 2020 kader kita maju di posisi calon wakil kepala daerah," tekannya. 



Selain Reni Nurlita di Kabupaten Siak, sosok perempuan lainya diketahui maju di Kabupaten Bengkalis atas nama Kasmarni. Sedangkan Rezita dan Siti Aisyah akan berlaga di pilkada Kabupaten Indragiri Hulu. Terakhir, Konferensi maju di pilkada Kabupaten Kuansing.



Terpisah, pengamat komunikasi politik Aidil Haris menilai, mulai banyaknya cakada dari  kalangan perempuan menandakan kemajuan iklim demokrasi di suatu wilayah. Hanya saja, dalam kontestasi pilkada hal tersebut akan dipengaruhi oleh budaya politik di wilayah tempatan.



"Dalam konteks politik berdemokrasi tentu tidak ada persoalan. Tapi secara kultural mugkin lain cerita. Secara umum, karena kultur melayu yang begitu kental, dominasi pria itu lebih besar ketimbang perempuan. Faktor ini bisa mempengaruhi pemilih," imbuhnya.



Aidil mencontohkan pemilihan walikota (pilwako)Pekanbaru tahun 2011 silam. Saat itu Septina Primawati-Erizal Muluk kalah dalam kontestasi menghadapi Firdaus-Ayat Cahyadi.



"Dan rekam jejak pilkada di Riau tingkat kabupaten, setahu saya belum pernah diwarnai kemenangan dari kalangan perempuan. Tapi mungkin saja pada pilkada 2020 kemenangan itu terjadi karena pengaruh sejumlah faktor," tukasnya. (man)









Sumber: gatra.com




 
Berita Lainnya :
 
Komentar Anda :

 
Terpopuler +
01 Paskhas TNI AU Bubarkan Massa yang Tolak Neno Warisman di SSK II Pekanbaru
02 53 Orang Meninggal Akibat Bencana Banjir dan Longsor Jabodetabek
03 Danau Rusa yang Indah dan Alami Kini Jadi Destinasi Wisata Baru di Kampar
04 Syamsurizal-Zaini Mendaftar ke KPU Riau
05 Pengunjung Padati Lapas Bengkalis Sempena Idul Fitri
06 Pemprov Riau Rampingkan OPD, ''Gemuk'' dan Sedikit Kerja Dipangkas
07 Ditemukan Jejak Harimau Dekat Pemukiman di Pariaman
 
 
 
 
Redaksi - Disclaimer - Pedoman Berita Siber - Tentang Kami - Info Iklan
© 2016-2020 toRiau, all rights reserved