Pilihan Editor ⋅ Galeri Foto ⋅ Advertorial ⋅ Foto Peristiwa ⋅ Popular
  Rabu, 23 September 2020
 
Komitmen Konversi Semua Koperasi Konvesional Jadi Koperasi Berpola Syariah, Akhirnya Padang Panjang Ditetapkan Sebagai Kota Koperasi Syariah
Rabu, 22 Juli 2020 - 20:11:47 WIB
Padang Panjang ditetaplan sebagai Kota Koperasi Syariah pertama di Sumatera Barat
TERKAIT:
 
 

PADANG -  Karena memiliki komitmen untuk mengonversi semua koperasi konvensional di daerahnya menjadi koperasi dengan pola syariah, akhirnya Padang Panjang, Sumatera Barat ditetapkan sebagai Kota Koperasi Syariah.



Kepala Dinas Koperasi dan UKM Sumbar, Zirma Yusri di Padang, Rabu (22/7/20) mengatakan penetapan Padang Panjang sebagai Kota Koperasi Syariah dilakukan langsung oleh Gubernur Sumbar Irwan Prayitno saat peringatan Hari Koperasi ke-73 tahun 2020 di Padang.



"Dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Daerah Padang Panjang ditetapkan pada 2023, semua koperasi di daerah itu sudah menggunakan pola syariah," kata Zirma Yusri di Padang, Rabu (22/7/20).



Saat ini jumlah koperasi aktif di daerah itu mencapai 45 unit. Dari jumlah itu 22 unit sudah dikonversi ke  sistem syariah. Jadi ratio koperasi yang sudah menggunakan pola syariah di Padang Panjang sekitar 48,88 persen.



Zirma mengatakan ratio itu merupakan yang tertinggi di Sumbar, ditambah lagi dengan komitmen dalam RPJMD membuat Padang Panjang patut ditetapkan sebagai Kota Koperasi Syariah.



Penerapan koperasi pola syariah di Padang Panjang sesuai dengan julukan kota itu yaitu Kota Serambi Mekah. Pemko Padang Panjang meyakini koperasi berpola syariah banyak manfaatnya, terutama untuk menghilangkan prasangka buruk dalam pengelolaan keuangan yang ada di koperasi selama ini.



Prinsip pengelolaan koperasi syariah yang saling percaya atau berdasarkan kesepakatan kedua belah pihak diyakini bisa meningkatkan citra koperasi hingga menjadi salah satu lembaga keuangan yang tetap dipercaya masyarakat.



Penetapan Padang Panjang sebagai Kota Koperasi Syariah dilakukan langsung oleh Gubernur Sumbar Irwan Prayitno saat peringatan Hari Koperasi ke-73 tahun 2020 di Padang.



Dalam kesempatan itu ia mendorong koperasi untuk memanfaatkan teknologi digital untuk memperluas pasar, kemudian melakukan inovasi produk.



"Koperasi harus masuk ke sektor-sektor ekonomi unggulan nasional seperti pangan, komoditas, maritim, pariwisata dan industri pengolahan. Juga masuk pada sektor ekonomi kreatif dengan potensi pasar generasi muda," katanya.



Hal itu, katanya, tidak terbatas hanya untuk koperasi konvensional, tetapi juga untuk koperasi syariah. (man)







Sumber: antarnews




 
Berita Lainnya :
 
Komentar Anda :

 
Terpopuler +
01 Paskhas TNI AU Bubarkan Massa yang Tolak Neno Warisman di SSK II Pekanbaru
02 53 Orang Meninggal Akibat Bencana Banjir dan Longsor Jabodetabek
03 Danau Rusa yang Indah dan Alami Kini Jadi Destinasi Wisata Baru di Kampar
04 Syamsurizal-Zaini Mendaftar ke KPU Riau
05 Pengunjung Padati Lapas Bengkalis Sempena Idul Fitri
06 Pemprov Riau Rampingkan OPD, ''Gemuk'' dan Sedikit Kerja Dipangkas
07 Ditemukan Jejak Harimau Dekat Pemukiman di Pariaman
 
 
 
 
Redaksi - Disclaimer - Pedoman Berita Siber - Tentang Kami - Info Iklan
© 2016-2020 toRiau, all rights reserved