Pilihan Editor ⋅ Galeri Foto ⋅ Advertorial ⋅ Foto Peristiwa ⋅ Popular
  Jumat, 25 Juni 2021
 
Rahasia Negeri Istana Rengkuh Adipura Buat Kali Ketiga
Kamis, 03 Agustus 2017 - 12:59:29 WIB
Syamsuar.

toRiau-Kabupaten Siak berjuluk Negeri Istana kembali lagi meraih piala Adipura sebagai kawasan terbersih, kategori kota kecil untuk ketiga kalinya.

Penghargaan paling bergengsi dibidang lingkungan tersebut didapat Siak sejak tahun 2014, 2016 dan 2017. Tak hanya Adipura, Siak juga diganjar penghargaan  untuk kategori Pasar Terbersih dari Pusat Pengendalian Pembangunan Ekoregion Wilayah Sumatera, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK). Dan ini kali kedua Siak meraih penghargaan tersebut.

"Alhamdulilah saya ucapkan terimakasih kepada masyarakat Siak dan Mampura yang telah konsisten dalam menjaga kebersihan kota siak Tidak membuang sampah sembarangan adalah kunci mengapa Siak terus bersih dan kembali mendapatkan Adipura, " ujar Bupati Syamsuar.

Adipura, jelas  Syamsuar, menjadi bukti tingkat kesadaran masyarakat Siak akan kebersihan sangat tinggi. Perilaku tidak membuang sampah sembarangan, tidak membakar sampah menjadi faktor utama mengapa untuk ketiga  kalinya KLHK memberikan penilaian Siak layak membawa pulang kembali piala itu.

"Faktor utama mengapa piala ini akhirnya dibawa pulang kembali adalah karena kesadaran masyarakatnya. Jadi tidak semata mata karena karena pemerintahnya saja.  Maka dari itu saya sangat mengapresiasi kesadaran ini," tegas Bupati.

Meski Kota Siak dan Mempura yang dinilai dalam penganugrahan tersebut,  tapi piala itu kata Syamsuar adalah milik semua masyarakat Siak.  Adipura harus menjadi cermin bagi daerah lainnya di Siak agar terus menjaga kebersihan. Karena menjaga kebersihan tak hanya menjadi anjuran pemerintah saja melainkan juga agama.  Kebersihan adalah bagian yang tak terpisahkan dari Iman seseorang.

"Menjaga kebersihan itu nilainya bukan semata mata Adipura saja,  ini juga bernilai ibadah. Karena kebersihan adalah sebagian dari iman, " kata Bupati Siak dua periode tersebut.

Syamsuar juga berpesan agar masyarakat memanfaatkan sampah untuk tujuan ekonomis. Sampah dapat dipilah untuk dijual ataupun disulap menjadi sejumlah kerajinan.  Makanya di Siak sambah dibedakan menjadi beberapa jenis.  "Sampah bernilai ekonomis, bisa dijual ke Bank Sampah. Makanya kalau dilihat di Siak,  setiap sudut ada tong sampah dengan berbagai kriteria, " pungkasnya.

Piala tersebut diserahkan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya di Komplek Gedung Manggala Wanabakti, Jakarta.  Hari lingkungan Hidup  (HLH)  tahun ini kembali diselenggarakan di Jakarta setelah tahun sebelumnya dilaksanakan di Siak. Tema yang diambil tahun ini adalah "Untuk Hutan, Lingkungan dan Perubahan iklim yang berkeadilan".

Sebelumnya, puncak Peringatan Hari Lingkungan Hidup Tahun 2017 dan Landmark Hutan Indonesia dibuka Presiden Joko widodo. Jokowi dalam arahannya berbicara soal perspektif pembangunan ekonomi dan lingkungan melalui konsep ekonomi berkeadilan dan berkelanjutan.

Pesan ini disampaikan Jokowi dihadapan ratusan peserta Rakernas Lingkungan Hidup dan Kehutanan yang merupakan bagian acara dari puncak Peringatan HLH tahun 2017. (mcr/adm)




 
Berita Lainnya :
 
Komentar Anda :

 
Terpopuler +
01 Pengunjung Padati Lapas Bengkalis Sempena Idul Fitri
02 Dua Pasien Positif Covid-19 di Inhil Dinyatakan Sembuh, 4 Masih Dirawat
03 Spirit Ramadhan Bagi Kaum Ibu
04 Diduga Tabung Gas Meledak, Rumah Warga Desa Kepenuhan Timur Ludes
05 Begini Trik Berpuasa Bagi Penderita Hipertensi
06 Harga Jual dan Buyback Emas Antam Naik Rp 6.000 per Gram
07 Prediksi Final Liga Champions, Juventus Vs Real Madrid
 
 
 
 
Redaksi - Disclaimer - Pedoman Berita Siber - Tentang Kami - Info Iklan
© 2016-2020 toRiau, all rights reserved