Pilihan Editor ⋅ Galeri Foto ⋅ Advertorial ⋅ Foto Peristiwa ⋅ Popular
  Jumat, 25 Juni 2021
 
Negeri Istana Bergiat Membangun Embung Penangkis Kemarau
Kamis, 30 November 2017 - 14:14:02 WIB
Yurnalis.

toRiau-Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Kampung Kabupaten Siak ingin membangun embung di wilayah setempat guna mengairi sawah petani saat musim kemarau menggunakan dana desa setempat.

"Nantinya kami akan mencoba membangun embung di Siak untuk mengairi sawah petani. Pembangunannya akan disesuaikan dengan dana yang kami miliki," ujar Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Kampung Kabupaten Siak Yurnalis, Kamis (30/11).

Keinginan tersebut muncul setelah mengunjungi embung Ngelanggeran yang ada di Desa Nglanggeran Kecamatan Patuk, Kabupaten Gunung Kidul, Provinsi Yogyakarta usai kegiatan rembuk desa nasional beberapa hari lalu.

Embung Nglanggeran itu sendiri merupakan telaga buatan yang berfungsi untuk menampung air hujan dan dimanfaatkan mengairi perkebunan petani pada saat musim kemarau. Namun embung ini juga sering dijadikan sebagai tujuan wisata karena berada di atas perbukitan yang menyuguhkan pemandangan cantik, terutama saat senja.

Yurnalis mengatakan, saat pertemuan dalam rembuk desa nasional, dan mempelajari penggunaan dan peruntukan dana desa untuk meningkatkan perekonomian masyarakat.    "Ternyata dana desa yang dikucurkan setiap tahunnya bisa juga dipakai untuk membuat salah satu bangunan penunjang ekonomi masyarakat, salah satunya pembangunan embung," jelasnya.

Selain adanya keinginan untuk membangun embung, DPMK juga akan melakukan kunjungan kerja ke daerah yang telah sukses dalam menjalan Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) untuk diterapkan di Kabupaten Siak guna mensejahterakan masyarakat sekitar.

Ia menjelaskan, dalam kunjungannya ke embung Ngelanggeran berjumpa dengan pengelola embung Ngelanggeran yakni Subarjo. Dalam cerita Subarjo pada dirinya, embung tersebut pada awalnya dibuat karena daerah puncak Gunung Kidul sering kekurangan air sehingga banyak pohon di lahan perkebunan yang mati ketika musim kemarau. Untuk itulah dibangun sebuah embung agar ketika musim kemarau tiba, perkebunan di sekitar tidak kekurangan air.

Embung Ngelanggeran yang terletak di Desa Ngelanggeran, Kecamatan Patuk, Kabupaten Gunung Kidul itu diresmikan pada 2013. Embung tersebut terbukti dapat meningkatkan ekonomi masyarakat sekitarnya dengan cara menyuburkan perkebunan masyarakat karena tanaman tetap bisa subur meskipun musim kemarau datang. (*)

sumber:antarariau




 
Berita Lainnya :
 
Komentar Anda :

 
Terpopuler +
01 Pengunjung Padati Lapas Bengkalis Sempena Idul Fitri
02 Dua Pasien Positif Covid-19 di Inhil Dinyatakan Sembuh, 4 Masih Dirawat
03 Spirit Ramadhan Bagi Kaum Ibu
04 Diduga Tabung Gas Meledak, Rumah Warga Desa Kepenuhan Timur Ludes
05 Begini Trik Berpuasa Bagi Penderita Hipertensi
06 Harga Jual dan Buyback Emas Antam Naik Rp 6.000 per Gram
07 Prediksi Final Liga Champions, Juventus Vs Real Madrid
 
 
 
 
Redaksi - Disclaimer - Pedoman Berita Siber - Tentang Kami - Info Iklan
© 2016-2020 toRiau, all rights reserved